‘Umno Dalam Catatan Tahun 2100 Masihi’

PAU-2022.jpg
Kongsi Bersama

Berikut adalah petikan artikel dari ruangan ‘Surat’ di Malaysiakini. Kandungannya menarik untuk direnung dan diamati. – SG

Oleh: Adam Mukhriz

Persidangan Agung Umno 2022 baru sahaja melabuhkan tirai, dan presiden “grand old party” ini bersama timbalannya, berjaya mengekalkan kedudukan mereka sekurangnya untuk tempoh lima tahun lagi.

Laungan “demokrasi sudah mati” dan “hapuskan pengkhianat” menjadi kempen dua kutub dalam parti “keramat” ini dan sudah pasti, mendapat liputan media yang meluas dengan pelbagai headline yang seksi dan menggiurkan untuk dijual.

Isu dalam kamar, hanya ahli parti sahaja memahami dan mengetahui asbab pendirian mereka samada menyokong atau menentang arah kemudi oleh juru pandunya.

Akan tetapi, bagaimana dengan reaksi umum, apa respon dan pendapat masyarakat yang bukan tergolong dalam tiga juta ahli Umno ini?

Apapun riak dan rentak tari politik yang baru ini, ramai menjangkakan termasuk penulis, Umno akan nyahwujud setidaknya untuk 20 ke 30 tahun lagi.

Menelusuri umur pada lewat 20an ini, bukanlah masanya lagi untuk bermain dengan ideologi. Komitmen, kesihatan mental dan fizikal apalagi ketika artikel ini ditulis, cabaran kos sara hidup di kota metropolitan yang kian sesak dan sendat ini amatlah membimbangkan.

Namun penulis percaya, mengambil teladan dari sejarah dan kitaran antropologi ketamadunan manusia, ini adalah sebahagian dari graf masyarakat bernadikan kapitalisme.

Kestabilan politik dan pengukuhan semula kepercayaan rakyat terhadap hala tuju negara adalah kekhuatiran yang wahid, ditambah pula dengan adegan ‘wayang demokrasi’ yang berlangsung di WTC baru-baru ini.

Kekalahan pertama sejak penubuhannya pada tahun 2018 tidak cukup memberi pengajaran; krisis politik, kesihatan dan ekonomi sewajarnya ditunggang sehabis baik memandangkan stigma orang ramai yang masih yakin kemampuan dan pengalaman parti ini dalam mengurus dan mentadbir.

Sayangnya, peluang ini tidak digunakan sehabis baik bagi mendapatkan kembali kepercayaan rakyat.

Laungan penyatuan ummah yang sekadar berlangsung di pertengahan jalan, adalah episod pertama terlondehnya niat dan tujuan utama pimpinan.

Baca seterusnya di: Malaysiakini

Komen

Kongsi Bersama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top