Isu Tuntutan Filipina: ‘Shafie Tiada Pengalaman, Bersikap Tidak Peduli’ – Anifah

anifah-aman-shafie-apdal-collage-110620-1.jpg
Kongsi Bersama

KOTA KINABALU: Bekas menteri luar negeri Datuk Seri Anifah Aman membidas ketua menteri sementara Sabah Datuk Seri Shafie Apdal berhubung tindakan terbaru Filipina atas tuntutannya terhadap negeri ini.

Anifabh berkata satu-satunya penjelasan untuk tindakan provokasi Manila itu adalah kerana Shafie tidak berpengalaman dan bersikap tidak peduli.

“Saya menyalahkan kekurangan pengalaman atau pengetahuan ketua menteri sementara atas apa yang berlaku ini sehingga menyebabkan Filipina menjadi lebih berani dengan tuntutannya yang tidak berasas terhadap Sabah.

“Dia (Shafie) menyebabkan situasi ini (terjadi) dengan memberikan kesahihan terhadap tuntutan tersebut apabila ingin berdiskusi dan berunding dengan Filipina. Ini secara automatik mengakui tuntutan itu, sedangkan pendekatan saya adalah untuk tidak mengiktiraf tuntutan (tersebut), ”katanya.

Anifah berkata, perkembangan terbaru ini juga membuktikan betapa Shafie tidak mengetahui tentang sejarah Malaysia dan undang-undang antarabangsa.

“Dia berpotensi membahayakan kedaulatan kita,” katanya.

Pada Isnin lalu, dilaporkan bahawa cadangan Filipina, yang disetujui oleh jawatankuasa urusan luar negeri, meminta peta Filipina, yang menunjukkan zon ekonomi eksklusif sejauh 200 batu dan Sabah, dicetak pada pasport Filipina.

Shafie kemudian mendesak kementerian luar negeri untuk mengeluarkan peringatan tegas kepada pemerintah Filipina dan memanggil duta besarnya.

Menteri Luar Negeri Datuk Seri Hishammuddin Hussein juga memberi reaksi terhadap isu tersebut, dengan tweet: “Tidak ada pertanyaan mengenai hal itu – Sabah selamanya akan menjadi sebahagian dari Malaysia.”

Anifah, yang merupakan presiden Parti Cinta Sabah, mengulangi mesej yang sama, dengan mengatakan bahawa beliaujuga menangani tuntutan terhadap Sabah oleh Filipina dengan cara yang sama seperti Hishammuddin ketika menerajui kementerian luar dahulu.

“Saya selalu menyatakan bahawa kami tidak mengakui, tidak memberikan sebarang bentuk kesahan, dan tidak akan memenuhi tuntutan oleh mana-mana pihak di Sabah.

“Selama saya menjadi menteri luar negeri, Filipina tidak pernah berani seperti ini,” katanya.

Dia menuduh Shafie “mempertaruhkan nasib kedaulatan Sabah di tangan pengadilan timbang tara” semasa menjadi ketua menteri.

“Sekiranya pengadilan arbitrase di Sepanyol itu membuat keputusan yang memihak kepada Filipina, mungkin kerana pasukannya dan kelemahannya sendiri dalam ‘mempertahankan’ kedaulatan Sabah, apa yang Shafie akan lakukan selanjutnya?

“Dia mungkin berakhir, pada pendapat saya, (sebagai) orang yang menyerahkan Sabah,” katanya.

Sebelum ini, Shafie mengkritik Anifah kerana mendakwa beliau membisu terhadap tuntutan Filipina, dengan mengatakan bahawa bekas peguam negara Sabah Zaleha Rose Pandin dan mantan peguam negara Malaysia telah membawa kes itu ke pengadilan Sepanyol untuk mencabar tuntutan Manila.


Kongsi Bersama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top