Dua Guru Dari Keningau Akan Bentangkan Inovasi Di Sidang Maya CamTESOL

guru-keningan.jpg
Kongsi Bersama

KENINGAU: Dua guru program Pendidikan Awal Kanak-kanak (ECE) di Kolej Vokasional Keningau, Hidayu Bedesly dan Jinuin Jainis, akan membentangkan inovasi pengajaran mereka pada Persidangan Maya CamTESOL Tahunan ke-17 mengenai Pengajaran Bahasa Inggeris.

Ia akan dihoskan oleh IDP Education yang beribu pejabat di Kemboja. Persidangan yang akan berlangsung pada 5-7 Februari 2021 ini mempunyai rata-rata penonton seramai 1,700 orang setiap tahun.

Hidayu dan Tuan Jinuin yang sering menggunakan nama samaran masing-masing, Yuyu dan Upik, memperoleh ijazah sarjana muda di Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI). Duo dinamik ini bereksperimen dengan blok geometri yang direka khas yang mereka sebut sebagai “IQ Shape” untuk meningkatkan literasi kanak-kanak.

Mereka berusaha untuk mengkaji sama ada alat bantu mengajar dapat membantu anak-anak mengenal huruf terutama dalam mengenal setiap huruf dan juga menyebut huruf dengan betul.

Oleh kerana mereka berdua melatih pelajar mereka untuk menjadi guru prasekolah dan tadika, mereka merasa penting bagi mereka untuk meningkatkan kemahiran penyelidikan mereka agar mereka dapat membimbing pelajar mereka dengan lebih baik.

Sebenarnya, pelajar mereka telah membuat persembahan di pelbagai persidangan secara langsung dan maya di Asia dan Eropah dan banyak yang telah bertanding dalam pertandingan inovasi tempatan.

Kedua sahabat ini mewakili beberapa sifat yang harus dimiliki oleh guru abad ke-21. Hidayu, YouTuber yang bercita-cita tinggi, berusaha untuk meneroka platform ini sebagai kaedah membuat tutorial video yang menarik untuk pelajarnya dan untuk guru lain yang berminat dengan kaedahnya.

Jinuin, sebaliknya, adalah seorang pendidik yang mengejar jejak yang melepasi halangan gender dalam program pendidikan awal kanak-kanak, yang biasanya dilihat sebagai bidang yang ditujukan untuk guru wanita sahaja.

Rancangan jangka panjang mereka adalah untuk merevolusikan ECE dalam beberapa aspek seperti pendekatan latihan guru dan sumber pendidikan.

Pengarah kolej, Johari @ Jaibet Sabin, memuji kedua-dua guru itu atas kesungguhan mereka dalam meningkatkan amalan ECE melalui aktiviti akademik seperti persembahan dan penyelidikan persidangan.

Sekolah itu yang mempunyai prasekolah sendiri yang dikenali sebagai “Gemilang” komited dalam mengejar ECE dengan menawarkan program latihan yang khusus dalam perkembangan anak-anak dan memberikan pengalaman dan perawatan pembelajaran terbaik kepada murid-muridnya. – Sabahpost

 

 


Kongsi Bersama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top