Bersihkan Longkang Untuk Kurangkan Banjir – TKM

JeffreyKitingan-1.jpg
Kongsi Bersama

KOTA KINABALU: Kerajaan telah meminta laporan lengkap mengenai kejadian banjir di Kota Kinabalu dan daerah sekitarnya pada Jumaat lepas, termasuk keadaan perparitan di daerah-daerah lain yang sering dilanda banjir.

Timbalan Ketua Menteri Datuk Seri Panglima Dr Jeffrey G Kitingan berkata beliau sudah meminta taklimat dari pengarah Jabatan Saliran dan Pengairan dan bagaimana jabatan itu dapat meminimumkan kejadian banjir pada masa depan.

“Saya prihatin dengan sistem perparitan, terutama dalam kawasan bandar. Kadang kala, sistem saliran tidak diselenggara dengan baik, dan terlalu banyak sampah dibuang ke dalam longkang.

“Saya tidak dapat menekankan betapa pentingnya kita semua berhenti membuang sampah ke dalam longkang. Pada masa yang sama, pengarah harus memastikan bahawa jabatan atau mereka yang dikontrak untuk membersihkan longkang menjalankan tugas mereka dengan betul,” katanya.

Kitingan yang juga Menteri Pertanian dan Perikanan, menasihatkan masyarakat agar lebih berwaspada kerana keadaan cuaca yang tidak menentu pada masa ini dan kejadian hujan lebat kerap berlaku.

Beliau juga menyarankan perlunya sistem ramalan banjir yang lebih efektif yang dapat memberikan amaran banjir awal kepada masyarakat, seterusnya memberi mereka lebih banyak masa untuk bersiap sedia atau berpindah dan berpotensi menyelamatkan nyawa dan harta benda.

Kejadian banjir pada hari Jumaat lepas berlaku berikutan hujan lebat yang berlangsung lebih dari lapan jam dan bertepatan dengan kejadian air pasang.

“Sayangnya, saat ini tidak ada solusi cepat untuk menyelesaikan masalah banjir. Kita hanya dapat mencari cara untuk meminimumkannya sementara kerajaan berusaha membina Likas Barrage.

“Air pasang mencegah air mengalir ke dalam laut, mengakibatkan banjir di daratan, seperti yang terjadi pada hari Jumaat,” katanya.

Likas Barrage adalah sebahagian daripada Pelan Induk Tebatan Banjir untuk Kota Kinabalu, Penampang dan Putatan dan dianggarkan bernilai sehingga RM800 juta.-pr/BNN


Kongsi Bersama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top